Melek politik itu PENTING…. ^_^

sumber: FB page syariah dan khilafah padang sidempuan

Ada yang berkomentar pada unjuk rasa HTI di seluruh Nusantara yang mendesak agar pemerintah RI mengirimkan militer membebaskan Palestina. Bunyinya kira-kira begini :

“Kalian (selalu dengan ucapan sarkas) itu percuma meminta pemerintah untuk mengirim pasukan ke Palestina. Apa kalian pikir, pemerintah mau mendengarkan kalian. Percuma saja teriak-teriak.”

Hmmm….
Inilah beda orang yang buta politik dengan yang melek politik. yang buta politik itu hanya akan menilai sesuatu secara sempit dan apa yang sanggup terpikirkan oleh akal yang buta politik. Maka tidak heran mereka yang buta politik ini akan tetap mengelu-elukan Obama berkali-kali datang ke Indonesia, karena mereka melihat kedatangan Obama ini dari kesempitan wawasan politik mereka. Dia tamu, harus kita hormati, kata mereka. Benar-benar buta politik. Padahal Obama itu punya segudang agenda yang harus disukseskannya dengan kunjungan ke Indonesia. Namun mereka yang buta politik ini akan gagal untuk mengetahui bahkan hanya untuk mencium agenda-agenda tersebut.

Hizbut tahrir adalah organisasi politik. Maka segala aktifitas Hizbut Tahrir sarat dengan muatan politik. Maka sangat aneh jika mengira bahwa Hizbut Tahrir tidak tahu/tidak paham bahwa tidak mungkin penguasa sekuler ini mau mengirim pasukan ke Palestina. Kamilah yang paling paham, karena kami sudah tahu benar bahwa mereka ini adalah orang-orang yang menduduki kekuasaan dengan restu Barat. Restu Barat itu hanya didapat melalui satu komitmen yang menguntungkan Barat. Komitmennya, jika membuat kebijakan, kebijakan itu harus terlebih dahulu di diskusikan dan tidak boleh bertentangan dengan keinginan Barat. Jadi tidak mungkin penguasa begini mau mengirim militernya jika tidak ada lampu hijau dari Barat (PBB).

Terus untuk apa teriak-teriak ?
Nah, disinilah aspek politik itu bermain. Ketika kita mengadakan aksi, dalam hal ini, aksi solidaritas palestina, kita bukan kecam sembarang kecam, tapi memperdengarkan kepada khalayak apa penyebab ini semua terjadi dan apa solusi yang kita tawarkan, yaitu Jihad dan Khilafah. Solusi yang kita perdengarkan ini akan sampai kepada masyarakat, dan tersimpan di benak masyarakat, terlepas mereka setuju atau tidak. Itu poin pertama, mereka sudah mendengar adanya sebuah solusi.

Kemudian, dengan tetap diamnya penguasa sekuler-nasionalis ini, sama sekali tidak merugikan Hizbut tahrir. Ini justru menguntungkan Hizbut Tahrir, karena dengan diamnya pemerintah, masyarakat akan menilai dan bertanya-tanya kenapa pemerintah tidak peduli atas penderitaan saudara muslim mereka di Gaza/Palestina ? Disaat inilah, ketika masyarakat mencari-cari sebab dan solusinya, maklumat yang sudah ada/ maklumat tsabiqah yang sudah ada di benak mereka, yaitu sebab dan solusi yang disampaikan oleh Hizbut Tahrir akan terpikirkan.

Selanjutnya, anda sendiri yang membayangkan apa yang bakal terjadi ……..

Yuk ngaji agar melek politik … jangan selamanya jadi orang-orang naif/lugu yang akhirnya tidak paham siapa kawan, siapa lawan.

10509516_750697391655351_5254759403789901295_n

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s