Pelarangan Jilbab, peci dan Bank Syariah di Bali –> Apakah ini yang namanya TOLERANSI ?!

Allah, Tuhan ummat muslim, telah berfirman “lakum diinukum waliyadiin” yang artinya “Untukmulah agamamu, dan untukku lah agamaku”

Pelarangan berhijab di BALI menjadi bukti bahwa ‘toleransi’ beragama yg selama ini di gembar gembor kan tidak berlaku sama sekali untuk islam minoritas. Hak seorang wanita muslim untuk menjalankan kewajiban agamanya direnggut oleh orang2 yang pro demokrasi, orang2 yang ‘katanya’ mengusung kebebasan.

jika hal seperti ini terjadi pada umat muslim, kemana lari nya aktivis HAM yang selama ini selalu koar2 mengatakan islam agama yg tidak toleran tanpa pernah mau tahu ajaran islam yang sesungguhnya? Dimana diletakkan kebebasan untuk umat islam?! Giliran ada sekolompok penganut agama lain yg memaksa mati-matian ingin mendirikan rumah ibadah di pemukiman muslim dengan cara memalsukan tanda-tangan perizinan warga, malah dibela sampai kabar beritanya menyebar ke luar negeri. Sebenarnya yg tidak punya dan tidak paham toleransi itu siapa? kita lihat apakah ada media TV yang berani memberitakan hal ini secara ‘proporsional’ dan tidak semakin memojokkan ummat muslim?! setahu saya sampai detik ini BELUM ADA media TV yang BERANI menyoroti hal ini! yang disoroti masih itu-itu saja –> isu ISIS dan KHILAFAH. (tanya kenapa??!!)

lagi-lagi Allah memberikan tamparan untuk ummat muslim (terutama yg hidup di indonesia) dengan kejadian ini. Ketika kita hidup dalam lingkungan mayoritas islam dan tidak ada tekanan apa-apa dari pihak mana pun terhadap hak-hak kita dalam menjalankan hidup, mungkin itu akan membuat kita malah lalai menjalankan aturan2 agama. Tak mau peduli yang namanya syariat islam, tak mau peduli akan usaha orang2 yang getol menyuarakan penerapan syariat islam dalam bingkai khilafah islamiyah. Malah senang-senang saja menjadi pendukung sistem kufur demokrasi. Tapi lihatlah bagaimana kondisi saudara2 kita yang hidup sebagai minoritas di daerah dengen penduduk yang kebanyakan beragama lain. Atau yang hidup dalam tekanan dari bangsa lain. Bandingkan keimanan dan ketakwaan mereka dengan kita. Bandingkan kekuatan niat dan keistiqomahan mereka dalam menjalankan syariat islam dibanding kita. Tidak kah seharusnya kita malu?!

Semua episode buruk yg terjadi pada ummat muslim ini terjadi bukan tanpa maksud apa-apa, tapi Allah sedang benar2 menegur kita, marah pada kita. Bagaimana bisa seseorang yg mengatakan diri muslim dan mengatakan agamanya adalah agama yg sempurna lantas tidak mau melaksanakan aturan agamanya? Bagaimana bisa seseorang yg mengatakan “AlQur’an adalah penuntunku” lantas tidak mau melaksanakan apa yang tertuang dalam Al Qur’an? Tidak mau pula mengusahakan agar seluruh umat muslim di dunia ini (bukan hanya dirinya) bisa menjalani hidup yang sama damainya dengan dirinya, bisa merasakan ketenangan dan keleluasaan dalam menjalankan ajaran agama seperti dirinya? Atau, apa perlu Allah membalikkan kondisi kita yang saat ini masih bisa berleha-leha, diubah seketika menjadi berada di sisi tertindas untuk membuat kita menyadari kesalahan kita? Sungguh mudah bagi Allah untuk melakukan itu jika Ia berkehendak.

Maka dari itu, sadarlah. Bukalah mata dan hati kalian bahwa ummat ini membutuhkan khilafah. Membutuhkan sebuah sistem kenegaraan, sistem pemerintahan yang dijalankan dengan ajaran islam agar setiap muslim mampu menjadi islam yg kaffah. Tak akan pernah surut langkah kami untuk menyuarakan penegakan syariah dan khilafah sampai seluruh umat sadar betul bahwa tidak ada lagi yang bisa menolong mereka selain Allah, tidak ada lagi yang bisa merubah kondisi mereka selain menerapakan hukum2 Allah. Berharap pada demokrasi? Ah sungguh itu hanya bualan pemimpi. Yang peka melihat fakta dan mengambil ibroh dari segala kejadian in syaa Allah tahu betul bahwa sistem ini ya memang sudah rusak. Tidak bisa diperbaiki lagi. Yang berusaha untuk memperbaiki mobil yang rusak nya parah malah akan ikut meledak di dalam mobil itu.

Pengemban dakwah syariah dan khilafah pun saat ini sedang diuji dengan isu global munculnya gerakan separatis berskala besar yang malah merusak keagungan khilafah dan makin mencoreng nama islam. Makin menjadi-jadi lah islamophobia dan makin menjadi-jadi pula cercaan terhadap umat muslim serta agama kita yang indah dan sempurna ini. Marilah satukan barisan bersama orang-orang yg istiqomah memperjuangkan agama Allah. Demi kemenangan islam. Demi kesatuan ummat ini. Demi kehidupan umat yang lebih baik di dunia dan akhirat

 

One thought on “Pelarangan Jilbab, peci dan Bank Syariah di Bali –> Apakah ini yang namanya TOLERANSI ?!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s