Belum bisa move on dari hasil pemilu kemarin?

mungkin masih banyak, bahkan terlalu banyak yang menganggap permasalahan indonesia ini terjadi karena ‘tokoh’ presidennya, tapi jarang ada yang mau tahu bahwa permasalahan ini sesungguhnya bersifat SISTEMIK akibat kesalahan pada SISTEM, yang tidak akan selesai hanya dengan mengganti presiden saja, tapi juga mengganti keseleruhuan sistem nya.

ada juga yang menganggap bahwa “pemerintahan SBY kemarin jauh lebih baik daripada sekarang”, pernahkah anda tahu bahwa SBY pernah mengeluarkan pernyataan berkut?

“…Kedepan pemerintah hanya berperan sebagai pembuat kebijakan, peraturan, dan fasilitator. Sedangkan peran swasta harus tumbuh dalam berbagai sektor pembangunan ……”

dalam artian, para presiden–siapapun dia–yang terpilih dalam sistem demokrasi, hanya akan memfungsikan pemerintah sebagai REGULATOR/PENGATUR/PEMBUAT KEBIJAKAN. bukan untuk mengurusi urusan rakyat secara langsung, bukan sebagai pengayom umat dan masyarakat, karena bukan begitu asas demokrasi yang sesungguhnya. rezim noeliberal adalah rezim yang menganggap bahwa pemberian subsidisi macam APAPUN kepada rakyatnya oleh negara adalah HARAM hukumnya karena dapat merugikan negara. beginikah sebuah sistem kenegaraan yang anda inginkan? maka jika presiden yang terpilih adalah presiden yang berbeda, sesuai dengan harapan anda, bisakah anda menjamin sistem yang bobrok dari akar sampai buahnya ini bisa ia perbaiki?

“… State regulation is a source of economic inefficiency. Hence, the role of the state in economic affairs should be minimized..“(Pengaturan Negara merupakan sumber ketidakefisiensian sehingga peran Negara dalam aspek ekonomi harus diminimalisasi) — The State and Neo Liberalism. Based on Cypher and Dietz The Process of Economic Development

begitulah pandangan rezim neolib mengenai fungsi sebuah negara

kita ambil contoh permasalahan yang paling besar saat ini, yakni masalah kenaikan BBM. siapa bilang BBM hanya akan naik pada masa pemerintahan jokowi? rencana kenaikan BBM sesungguhnya sudah digadang-gadang sejak masa pemerintahan SBY, dan baru terealisasi pada masa pemerintahan jokowi. apakah jiwa prabowo yang terpilih, BBM tidak akan naik? jawabannya adalah tidak. karena rencana kenaikan ini sudah disepakati oleh pemerintah jauh-jauh hari. hutang yang melilit indonesia lah yang menjadi penyebabnya. negara kita sudah mempersilahkan kepada ‘pihak asing’ untuk mengatur segala kebijakan melalui ‘barter’ hutang tersebut. kenaikan BBM ini adalah usaha pihak asing untuk menguasai secara penuh sektor minyak bumi indonesia, dari hulu (yang sudah lama dikuasai asing sebanyak 80%) hingga sektor hilir (dengan dibangunnya SPBU asing yang mampu bersaing dengan SPBU lokal milik pertamina). itu baru satu contoh saja, dan masih banyak contoh lain bertebaran, terbuka bagi siapapun yang ingin menelaah dan mengambil pelajaran.

jadi, yang belum bisa move on dari hasil pemilu kemarin, bukalah mata anda lebar-lebar, bahwa meskipun presiden yang terpilih adalah presiden yang menurut anda baik, jika sistem yang digunakan masih sistem yang mengizinkan negeri ini untuk hancur, maka akan semakin hancurlah negeri yang kaya raya ini.

“Telah tampak kerusakan di darat dan lautan akibat perbuatan tangan manusia, supaya Allah swt merasakan kepada mereka sebagian dari (akibat) perbuatan mereka agar mereka kembali (ke jalan yang benar)” (Terjemahan QS Ar Ruum(30):41)

Apakah jalan yang benar itu? satu-satunya Jalan yang benar, yang ditunjuki Allah SWT adalah dengan menerapkan hukum-hukum (syariah) yang telah diturunkan Allah swt. Dalam konsep-konsep syariah ini, prinsip tata kelola pelayanan kebutuhan publik yang shahih/baik menyatu dengan sistem politik kenegaraan Islam, dan konsep syariah ini hanya bisa diterapkan dalam sebuah sistem kenegaraan, yakni Khilafah Islam. sebuah sistem yang terbukti berhasil mewujudkan kesejahteraan kehidupan bagi umat manusia selama ratusan abad. sebuah sistem dimana penguasa/pemerintah tidak hanya berfungsi sebagai regulator yang lepas tangan terhadap urusan rakyatnya, tapi berperan total sebagai pengurus umat yang bertanggung jawab penuh dalam pengelolaan pemenuhan hajat hidup rakyat.

tidakkah kalian menginginkan kesejahteraan itu? tidakkah kalian menantikan masa di mana islam mampu menjadi rahmat bagi seluruh ummat? masihkah berharap pada sistem yang belum genap 100 tahun umurnya namun sudah menampakkan kerusakan dimana-mana? ayolah MOVE ON, masalah negeri ini tak kan terselesaikan hanya dengan mengganti presiden, tapi dengan mengganti keseluruhan sistem menjadi sistem yang diridhoi ALLAH swt, yakni khilafah islamiyah. 🙂

 

Pelarangan Jilbab, peci dan Bank Syariah di Bali –> Apakah ini yang namanya TOLERANSI ?!

Allah, Tuhan ummat muslim, telah berfirman “lakum diinukum waliyadiin” yang artinya “Untukmulah agamamu, dan untukku lah agamaku”

Pelarangan berhijab di BALI menjadi bukti bahwa ‘toleransi’ beragama yg selama ini di gembar gembor kan tidak berlaku sama sekali untuk islam minoritas. Hak seorang wanita muslim untuk menjalankan kewajiban agamanya direnggut oleh orang2 yang pro demokrasi, orang2 yang ‘katanya’ mengusung kebebasan.

jika hal seperti ini terjadi pada umat muslim, kemana lari nya aktivis HAM yang selama ini selalu koar2 mengatakan islam agama yg tidak toleran tanpa pernah mau tahu ajaran islam yang sesungguhnya? Dimana diletakkan kebebasan untuk umat islam?! Giliran ada sekolompok penganut agama lain yg memaksa mati-matian ingin mendirikan rumah ibadah di pemukiman muslim dengan cara memalsukan tanda-tangan perizinan warga, malah dibela sampai kabar beritanya menyebar ke luar negeri. Sebenarnya yg tidak punya dan tidak paham toleransi itu siapa? kita lihat apakah ada media TV yang berani memberitakan hal ini secara ‘proporsional’ dan tidak semakin memojokkan ummat muslim?! setahu saya sampai detik ini BELUM ADA media TV yang BERANI menyoroti hal ini! yang disoroti masih itu-itu saja –> isu ISIS dan KHILAFAH. (tanya kenapa??!!)

lagi-lagi Allah memberikan tamparan untuk ummat muslim (terutama yg hidup di indonesia) dengan kejadian ini. Ketika kita hidup dalam lingkungan mayoritas islam dan tidak ada tekanan apa-apa dari pihak mana pun terhadap hak-hak kita dalam menjalankan hidup, mungkin itu akan membuat kita malah lalai menjalankan aturan2 agama. Tak mau peduli yang namanya syariat islam, tak mau peduli akan usaha orang2 yang getol menyuarakan penerapan syariat islam dalam bingkai khilafah islamiyah. Malah senang-senang saja menjadi pendukung sistem kufur demokrasi. Tapi lihatlah bagaimana kondisi saudara2 kita yang hidup sebagai minoritas di daerah dengen penduduk yang kebanyakan beragama lain. Atau yang hidup dalam tekanan dari bangsa lain. Bandingkan keimanan dan ketakwaan mereka dengan kita. Bandingkan kekuatan niat dan keistiqomahan mereka dalam menjalankan syariat islam dibanding kita. Tidak kah seharusnya kita malu?!

Semua episode buruk yg terjadi pada ummat muslim ini terjadi bukan tanpa maksud apa-apa, tapi Allah sedang benar2 menegur kita, marah pada kita. Bagaimana bisa seseorang yg mengatakan diri muslim dan mengatakan agamanya adalah agama yg sempurna lantas tidak mau melaksanakan aturan agamanya? Bagaimana bisa seseorang yg mengatakan “AlQur’an adalah penuntunku” lantas tidak mau melaksanakan apa yang tertuang dalam Al Qur’an? Tidak mau pula mengusahakan agar seluruh umat muslim di dunia ini (bukan hanya dirinya) bisa menjalani hidup yang sama damainya dengan dirinya, bisa merasakan ketenangan dan keleluasaan dalam menjalankan ajaran agama seperti dirinya? Atau, apa perlu Allah membalikkan kondisi kita yang saat ini masih bisa berleha-leha, diubah seketika menjadi berada di sisi tertindas untuk membuat kita menyadari kesalahan kita? Sungguh mudah bagi Allah untuk melakukan itu jika Ia berkehendak.

Maka dari itu, sadarlah. Bukalah mata dan hati kalian bahwa ummat ini membutuhkan khilafah. Membutuhkan sebuah sistem kenegaraan, sistem pemerintahan yang dijalankan dengan ajaran islam agar setiap muslim mampu menjadi islam yg kaffah. Tak akan pernah surut langkah kami untuk menyuarakan penegakan syariah dan khilafah sampai seluruh umat sadar betul bahwa tidak ada lagi yang bisa menolong mereka selain Allah, tidak ada lagi yang bisa merubah kondisi mereka selain menerapakan hukum2 Allah. Berharap pada demokrasi? Ah sungguh itu hanya bualan pemimpi. Yang peka melihat fakta dan mengambil ibroh dari segala kejadian in syaa Allah tahu betul bahwa sistem ini ya memang sudah rusak. Tidak bisa diperbaiki lagi. Yang berusaha untuk memperbaiki mobil yang rusak nya parah malah akan ikut meledak di dalam mobil itu.

Pengemban dakwah syariah dan khilafah pun saat ini sedang diuji dengan isu global munculnya gerakan separatis berskala besar yang malah merusak keagungan khilafah dan makin mencoreng nama islam. Makin menjadi-jadi lah islamophobia dan makin menjadi-jadi pula cercaan terhadap umat muslim serta agama kita yang indah dan sempurna ini. Marilah satukan barisan bersama orang-orang yg istiqomah memperjuangkan agama Allah. Demi kemenangan islam. Demi kesatuan ummat ini. Demi kehidupan umat yang lebih baik di dunia dan akhirat

 

COVER lebih penting daripada ISI ???

Ketika sosok lebih diperhatikan ketimbang apa yang dia bawa dan bicarakan…
Ketika cap buruk dengan mudahnya diberikan pada kelompok yg maksudnya ingin menyadarkan…
Ketika suara mayoritas lebih disukai ketimbang suara minoritas yg terdengar aneh tanpa peduli apa isi yg dibicarakan…
Maka di mana kita letakkan akal utk mencari tahu kebenaran? Untuk menelaah dalil yang dipaparkan? 
Maka di mana kita letakkan hati yg terbuka utk menerima ilmu, nasehat dan kritikan dari orang lain?
Jika sosok atau kelompok itu terlampau buruk dalam pandanganmu, maka hapuskan bayangannya dari benakmu, namun telaahlah apa yg dibawa, apa yg diucapkan, dan yg terpenting dalil yg digunakan. Jika semua itu ternyata sesuai dgn hati nuranimu, sesuai dgn fitrahmu sbg manusia, dapat memuaskan akalmu dan menentramkan hatimu, maka apakah yg menghalangi utk percaya dan ikhlas mengatakan “iya”…? 

Menerapkan Syariat Islam dalam Sistem Demokrasi….?????

Mumpung lagi tadarusan ni, coba buka surat Al Baqarah ayat 183….

Di sana tertera perintah Allah (kewajiban) untuk berpuasa kan?

Nah….

Sekarang coba naik 5 ayat ke atas….

Di sana tertera “Hai orang-orang yang beriman, DIWAJIBKAN atas kamu QISHAASH……” 

Menurut kalian apakah qishaash bisa dilaksanakan dalam sistem demokrasi???

Hanya dalam sistem pemerintahan islam saja lah qishaash itu bisa dilaksanakan. Dalam sebuah daulah islam, yang dipimpin oleh seorang khalifah. 

Inget lho, hukum qishaash itu WAJIB menurut Allah, jadi kita yang manusia ini tak punya hak untuk merubah2 hukum tersebut dengan alasan apapun, dengan pertimbangan apapun, dalam kondisi apapun. 

Dan karena sekarang kita belum bisa melaksanakannya (qishaash) karena belum ada daulah islam yang akan menerapkannya, maka WAJIB pula hukumnya untuk kita menyeru pada penegakan khilafah kepada seluruh masyarakat. 

Caranya? Dengan dakwah, itu saja, Rasulullah juga dulu hanya menempuh jalur dakwah saja. 

Apakah kita perlu masuk ke dalam sistem demokrasi agar langkahnya jadi terasa lebih realistis daripada sekedar ‘omong doang’? hmmm….apakah pernah ada satu saja partai, calon legislatif atau calon presiden yang mengatakan dengan lantang “Akan menerapkan syariat islam secara total jika saya terpilih nanti” ??? jawabannya pasti “tidak ada”, iya kan? Kenapa? Karena jika kita menyuarakan “penerapan syariat islam” dalam bingkai demokrasi, whoooaa, kita pasti akan dirongrong oleh para suksesor demokrasi, para suksesor sistem sekuler ini. mereka tak akan pernah membiarkan syariat islam diterapkan di negara ini karena jika syariat islam diterapkan hilang pula lah wahana bermain mereka, tak ada lagi jalur untuk bisa melakukan korupsi, tak ada lagi jalur untuk suap menyuap, tak ada lagi jalan bagi para pemilik modal dan pengusaha untuk men’setting’ kebijakan pemerintah agar sesuai dengan kemauan mereka. 

Jadi yang bisa kita lakukan apa? Ya itu tadi. dakwah, dakwah, dakwah, ngomong, ngomong dan ngomoooong terus. 

Sampai kapan? Sampai sebagian besar masyarakat paham pentingnya penerapan syariat islam secara total di bumi nya Allah ini, agar kelak masyarakat inilah yang mendesak pemerintahannya digantikan dengan sistem pemerintahan islam, sampai aparat kemanan mau memberikan perlindungan jika di negara ini (contohnya indonesia) akan ditegakkan kekhilafahan dan diruntuhkan demokrasi, sampai sebagian besar petinggi negara mau mengubah negara ini dari negara sekuler menjadi daulah islam. 

Indahnya jalan dakwah, indahnya jalan damai yang diajarkan Rasulullah. Anarkis itu bukan solusi ya untuk menegakkan khilafah. Jadi yang bilang khilafah sudah tegak tapi pakai jalur anarkis dan tak punya perlindungan dari negara manapun, itu bukan kekhilafahan yang sah. 

wallahu a’lamubissawab

semoga bermanfaat. 

 

Please, pray for Ghaza, pray for our muslim brothers and sisters… T_T

Bulan Ramadhan tahun 2014 menjadi catatan kelam bagi ummat muslim di seluruh dunia. Di saat ummat muslim menikmati tiap suap makanan yg dilahapnya saat ifthar, di saat mereka semua berhamburan ke jalan-jalan setelah melaksanakan tarawih di malam hari, di saat sebuah negeri dengan mayoritas muslim terbesar di dunia fokus melihat layar televisi, menantikan hasil quick count pemilu capres yg baru saja di gelar pagi tadi, ada sekelompok manusia yang bermukim di daerah bernama Ghaza, daerah tempat masjidil Aqsha berada, meregang nyawa, berusaha bertahan dari serangan keji bertubi-tubi dari kafir yahudi la’natullah. Tak lagi terpikir oleh mereka rasa lapar dan haus, yang mereka pikirkan hanyalah “apakah aku harus bertahan hidup atau memilih mati syahid dan kembali ke pangkuan ilahi Rabbi”. 

Duhai saudara2ku ummat islam indonesia, tidak kah kalian bisa melupakan sedikit saja urusan dunia kalian dan Berkaca pada apa yang terjadi pada mereka yg berada di ghaza? Bisa kah kalian meninggalkan semua euforia capres ini, semua euforia dunia yg fana ini utk duduk bersimpuh dihadapan Allah, bermunajat untuk keselamatan saudara2mu di sana, bahkan menangis karena merasakan penderitaan yg mereka rasakan? Bisakah kalian lakukan itu sebentar saja?

jika kita tak punya daya upaya apapun untuk membantu, bantulah mereka hanya dengan sekedar berdo’a, agar Allah melindungi mereka, agar Allah menjadikan mereka mati sebagai syuhada yang syahid di medan perang, agar Allah memberikan azab pada Israel dan siapapun yang mendukungnya. Dan lebih dari do’a, mari berjuanglah bersama kami untuk menyuarakan penegakan kembali syariat islam secara kaffah, menyuarakan penyatuan ummat islam di seluruh dunia dalam satu kepemimpinan di bawah naungan khilafah. Agar kelak, jika khilafah sudah tegak, kita punya kekuatan untuk bisa menghancurkan kekuasaan kafir yang selama ini mengobrak-abrik nasib kita melalui penjajahan secara fisik dan penjajahan melalui ideologi sekulernya.

Jika pun kalian tak mau melakukannya, Allah tak akan pernah rugi. Akan sangat mudah bagi Allah utk menggantikan kita semua dengan ummat yg lebih taat, lebih patuh pada aturan dan hukum2 Allah, lebih memiliki rasa kemanusiaan. Semoga hal itu tak pernah terjadi, semoga Allah masih memberikan kita kesempatan utk bertaubat dan tidak membinasakan kita semua.

Please, pray for ghaza, pray for our muslim brothers and sisters…please… T_T

unite people under khilafah

unite All Muslim People under KHILAFAH!

ALLAHU AKBAR..!!!!

Antara Euforia Pemilu Capres dan Derita di Ghaza

Pagi tadi kita sudah menyaksikan bersama pesta demokrasi yang diselenggarakan di seluruh indonesia dan melibatkan ratusan juta pendudukan negeri ini. Seperti yang biasa terjadi setelah pemilu berlangsung, akan ada lembaga2 survey yang mengadakan quick count atau hitung cepat pemilu untuk memberikan kabar pada masyarakat yang ‘ngebet banget’ ingin cepat tahu hasil pemilu nya seperti apa dan siapa yang jadi pemenang.

Untuk pemilu tahun 2014 ini, dari kebanyakan berita yang saya lihat, terjadi kesimpang siuran mengenai masing-masing capres yang mendeklarasikan dirinya sebagai pemenang. Hasil survey dari berbagai lembaga tersebut fifty-fifty, sebagian mengatakan yang menang itu nomor 1, sebagian lagi berkata sebaliknya.  

Saya jadi ingat kembali bagaimana hari-hari pra pemilu kemarin. Hari-hari yang membuat saya muak dengan segala promosi lebay dari masing-masing pendukung capres, yang dipenuhi dengan caci maki dan fitnah kepada capres yang bukan jagoannya. Hari-hari dimana terlihat jelas seperti ada dua kubu hitam dan putih yang berseteru dan saling berjuang untuk jadi pemenang. Kubu putih (kita panggil saja begitu) didukung oleh banyak ulama, diusung dengan membawa-bawa nama islam. Sedangkan kubu hitam, (katanya) didukung oleh kebanyakan tokoh JIL dan syiah. Kenapa saya sebut mereka kubu putih dan hitam? Karena kesan seperti itulah yang diciptakan oleh masyarakat kita. Kubu putih lah yang paling benar, paling suci, karena didukung kaum agamais dari kalangan ulama-ulama islam, sedangkan kubu hitam terkesan seperti kubunya orang kafir. Ini bukan kesimpulan asal-asalan, tapi begitulah kesimpulan yang bisa kita tarik dari semua pendapat supporter dadakan yang nampak di sosmed. Kubu hitam selalu terbentur dengan tema ‘agama’, kesannya seperti orang-orang yang mendukung kubu ini tidak pro terhadap islam dan mengusung asas liberal dan sekuler. Padahal, mereka berdua sama saja. Mereka berdua berasal dari partai yang sama-sama sekulernya. Mereka tidak pernah sekalipun menyuarakan akan membela islam mati-matian. Betul kan?

Para pendukung kubu putih begitu percaya diri bahwa pilihan merekalah yang paling benar, “yang penting ini didukung ulama” begitu katanya. Padahal tidak semua ulama melabuhkan pilihan pada capres yang itu. Ada pula ulama yang mendukung kubu lawan, dan banyak pula yang tak sudi mendukung kubu manapun karena tahu mereka berdua sama-sama pengusung sistem demokrasi yang tak sejalan dengan Islam. Mereka yakin betul bahwa capres dari kubu mereka lah yang akan menang. Tapi sepertinya kenyataannya tidak sejalan dengan opini mereka. Capres yang diusung kubu putih sepertinya tak mendapat suara dengan jumlah luar biasa, tidak benar-benar bisa mengungguli suara kubu hitam, meskipun sudah dapat dukungan dari ulama. Harusnya ya, kalau kita pikir-pikir, di negara ini mayoritas penduduknya kan beragama islam, tapi kenapa tidak semua setuju dengan pilihan beberapa ulama itu dan malah memilih kubu seberang? Hmmmm…..

Dan biasanya, ketika kubu yang didukung ulama itu tidak menang, akan selalu ada yang dijadikan kambing hitam, yak! Itulah kubu ketiga, yakni kubu golput. Mereka selalu dipersalahkan dengan pernyataan, “kalau saja kamu tidak golput, pasti si ini yang menang!” mereka yang senang mencari-cari kambing hitam itu melupakan ‘keputihan dan kemurnian’ kubu nya dengan menyalahkan orang lain atas apa yang tidak didapatkannya. Mereka tidak pernah berpikir, “kan yang golput tidak banyak, lebih banyak ummat muslim indonesia yang memilih, tapi kenapa tidak semua dari mereka menyumbangkan suaranya kepada kubu putih padahal isu agama sudah sangat santer terdengar?”. Saya tidak punya wewenang untuk menjawab pertanyaan “kenapa dan kalau” seperti itu, saya rasa kita berikan saja kesempatan kepada yang bersangkutan untuk menjawab dan introspeksi diri.

Sama hal nya dengan pemilu legislatif kemarin. Partai yang mengusung nama islam tidak memenangkan pemilu, bahkan tidak masuk dalam jajaran 3 besar partai yang meraih poling terbanyak. Lantas siapa yang disalahkan? KUBU GOLPUT. hahaha, selaluuuu begitu. saya rasa saya pernah membahas hal ini dalam tulisan sebelumnya, bahwa ada rekan yang menjadi pendukung salah satu partai islam itu tiba2 protes pada saya karena saya golput, menyalahkan saya karena tidak memilih partai yang didukungnya. Semoga pada pemilu kali ini orang tersebut tidak melakukan tindakan yang sama lagi. Semoga sekarang dia bisa berpikir dengan lebih arif, bijak dan dewasa. -.-” 

Ada pula yang menganggap, “Meskipun kubu putih kalah, ini adalah ketentuan Allah, berarti 5 tahun kedepan Allah memberikan kita ladang dakwah yang lebih banyak” astaghfirullah, pendapat seperti ini lebih memprihatinkan lagi. Bukannya introspeksi diri, tapi malah mengait-ngaitkan qadha Allah dengan kemenangan kubu yang mereka anggap “kubunya orang kafir” sebagai ladang untuk berdakwah dan berjihad, seakan-akan di Indonesia akan terjadi pembantaian terhadap ummat islam setelah kubu hitam menang. Padahal meskipun capres dari kubu putih yang menang pun, keadaan ummat islam indonesia tak akan berubah! Ummat islam di indonesia akan tetap di cap sebagai sarang teroris, kaum yang lemah, miskin, bodoh dan mudah dipecah-belah! Selama sistem yang digunakan adalah sistem yang memisahkan antara agama dengan kehidupan, maka akan selamanya ummat islam jadi ummat yang ditindas, siapapun capres yang menang dalam pemilu itu tidak penting lagi.

Ada hal lain yang mungkin tak pernah disadari oleh pendukung kedua kubu ini, bahwa ummat islam sedang ditampar keras oleh Allah dengan serangan Israel terhadap saudara2 kita di Ghaza pada bulan Ramadhan yang suci ini. Allah sedang menegur kita yang sibuk mengurusi pemilu untuk memilih pemimpim-pemimpin yang akan melanggengkan hukum2 buatan manusia dan mengesampingkan hukum2 ALLAH. Allah sedang menegur kita yang sibuk mencari pembenaran masing-masing kubu, sibuk menyalahkan kubu lawan. Allah sedang menegur kita yang terlena dengan euforia dunia yang fana ini. Allah sedang menegur kita dan menguji sejauh mana rasa kemanusiaan masih tersisa di hati kita saat melihat saudara sesama muslim dirongrong, dibantai dan dianiaya. Allah sedang menegur pemimpin negeri-negeri muslim, menampar tepat di wajah mereka, agar mereka sadar bahwa kekuasaan yang mereka miliki tak akan bisa membawa perubahan apa-apa pada keadaan ummat ini jika tidak mengusahakan seluruh ummat muslim untuk bersatu dibawah satu kepemimpinan oleh seorang khalifah, jika mereka masih saja tunduk patuh dan takut pada kekuatan Amerika, Israel dan antek-anteknya. 

Jika saja ummat muslim semuanya—dari ujung timur hingga barat—bersatu, bayangkan betapa hebat kekuatan yang kita miliki. Dengan menjunjung nama Allah, kita bisa punya kekuatan untuk melawan musuh-musuh Allah yang selama ini menindas kita. Kita akan punya satu pemimpin yang didengarkan oleh seluruh ummat, yang kekuasaannya bisa melindungi seluruh ummat muslim, yang menjaga kita agar tidak terpecah belah lagi seperti sekarang.

Duhai saudara2ku ummat muslim se Indonesia, bukalah pikiran kalian. Jangan biarkan pemikiran “demokrasi lah sistem pemerintahan yg paling baik” itu merasukimu. Kembalilah pada islam. Islam sudah punya sistem pemerintahan yang begitu sempurna mengatur segala segi kehidupan rakyatnya. Islam sudah diciptakan begitu komplit oleh Allah. Tidakkah kita ingin menerapkannya dalam kehidupan kita sehari-hari? Tidakkah kita ingin melindungi saudara2 kita di palestina, suriah, mesir dan rohingnya? Ya Allah, ketuklah hati seluruh ummat islam di Indonesia agar mau berjuang untuk menerapkan syariatMu. Ketuklah hati para pemimpin kita agar mereka berani dengan lantang menyerukan panji-panji agamaMu, berani melawan penguasa kafir yang menghancurkan islam. Hamba mohon, ya Allah….