jangan sampai ‘semua’ dikatakan halal dan wajib karena ‘daruroh’ :D

Berikut adalah tulisan di laman page FB ust. Ahmad Sarwat tenang hakikat pengambilan alasan ‘darurat’ dalam menetapkan suatu hukum halal/haram. Tulisan ini di share kembali oleh ust. Felix Siauw dalam page FB nya, beliau juga memberikan footage:

“Ada analogi bagus dari ust. Ahmad Sarwat, coba baca dengan pikiran terbuka dan hati tenang, dan tentu dengan iman pada Allah Swt, apapun hasilnya setelah membaca, tolong tahan diri anda untuk bermaksiat dengan komentar-komentar yang tidak pantas”

Pilih Mana, Makan Anjing atau Babi?

Dosen fiqih saya dulu pernah berteori bahwa kalau pilihannya cuma dua, pilih mana seharusnya, makan anjing atau makan babi?

Jawaban diplomatisnya makan anjing. Sebab masih ada sebagian ulama yang menghalalkan anjing.
Sedang babi diharamkan secara ijma’ oleh semua ulama.

Tapi meski pilih anjing, tetap saja makannya tidak boleh banyak-banyak, apalagi nafsu sampai nambah tiga porsi.

Kalau itu mah bukan darurat tapi doyan, begitu beliau bilang.

Harusnya makan anjing sekedar buat ganjel perut penyambung hidup saja, tidak perlu mewajib-wajibkan makan daging anjing.

Hukumnya cuma berhenti sampai boleh dan bukan wajib. Tidak ada ulama yang mewajibkan makan anjing.

Lagi pula halalnya anjing karena darurat pun sekedar sebuah pendapat sebagian ulama. Tidak semua ulama setuju anjing berubah jadi halal karena alasan darurat.

Kan masih bisa hidup meski makan daun-daunan dan tumbuhan, tidak harus sampai makan anjing.

Anjing gitu loh

Di Indonesia, mau cari apa aja, semuanya ada :D

Di negeri dengan mayoritas muslim terbesar di dunia ini, mau cari tempat buat berzina ada. Tinggal pergi ke lokalisasi, sarangnya para PSK, atau kalau mau kerenan dikit, pergi ke club2 malam, habis dugem terus dapet cewek seksi yang bisa dipake, tinggal pergi ke hotel, nggak bakal ada yang larang. Atau buat yang sekedar pacaran, yang masih beraninya cuma pegang2an tangan, peluk2an, dan sebagainya, tinggal pergi ke taman2 kota seperti udayana, mau pacaran gaya apa aja disana sah2 saja, tak ada yang melarang, bahkan tak ada yang peduli.

Di negeri dengan mayoritas muslim terbesar di dunia ini, mau cari pasangan homoseks dan lesbian ada, bahkan kadang bikin komunitas sendiri, kumpul2 di sudut kota. diperhatikan orang sekitar tak masalah. Toh negara tak pernah melarang. Mereka bebas melakukan apapun, karena punya bekal ‘HAM’. Tinggal panggil LSM yang mendukung saja jika ada yang berani macam2. Dan para aktivis HAM pun akan senang hati berkoar-koar sampai isi tenggorokannya mau keluar demi membela mereka.

Di negeri dengan mayoritas muslim terbesar di dunia ini, minuman keras boleh kok diperjual belikan, boleh kok dikonsumi, asalkan punya hak izin aja untuk menjualnya. DI warung deket rumah juga sudah ada, nggak perlu cari yang mahal2 sekelas Gyn atau Vodka, kelas murahan kayak Bir BINTANG juga ada yang versi kalengan tuh di warung itu. DI letakkan sejajar dengan minuman lain seperti fruit tea, pocari sweat, dan minuman anak-anak seperti Milkuat. Ada yang takut buat membeli? Ada memang, tapi cuma orang2 yang masih takut sama Allah aja, nah kalau di hatinya sudah tak ada ketakutan sama Allah? Peduli amat sama dosa. beli ya beli aja. Toh disediakan. Toh bisa bebas ditemukan dimana-mana. Toh pemerintah nggak bakal ngasi hukumana apa2 asalkan mabuknya tidak sampai mengganggu ketentraman hidup orang lain.

Di negeri dengan mayoritas muslim terbesar di dunia ini, riba itu bukan lagi suatu hal yang haram. Bank-bank konvensional bertebaran di mana-mana. Bahkan kadang orang muslim lebih milih dan percaya sama Bank2 itu ketimbang Bank yang berbasis syariah. Malah ada yang dengan entengnya bilang “nabung banyak2 biar bunganya makin banyak, kan lumayan” padahal dia orang islam.

Di negeri dengan mayoritas muslim terbesar di dunia ini, sumber daya alam digunakan untuk kesejahteraan rakyat? Ohh, tentu tidak.  Lihat apa yang terjadi di Sumbawa, di Papua, emas-emas kita dikeruk sampai habis. yang tersisa buat masyarakatnya apa? Limbah yang meracuni sumber air, dan membuat tanah menjadi kering dan tidak subur lagi. Coba saja lihat, daerah pertambangan mana yang pohon2nya subur? Minyak bumi apa lagi. Jangan tanya deh. Wong pemerintahnya sudah bikin undang2 yang memperbolehkan pihak swasta dan asing untuk menguasai daerah2 sumber daya alam itu kok. Jadi gimana coba kita mau protes kalo pemerintah aja sudah memberikan izin agar sumber daya kita dikeruk habis-habisan sama pihak asing?

Di negeri dengan mayoritas muslim terbesar di dunia ini, kesehatan dan pendidikan NGGAK PERNAH kenal yang namanya GRATIS. duit, duit dan duit, semuanya harus serba duit. mau sekolah tinggi, sampai jadi dokter konsultan atau profesor, harus ada duit tebel. Mau dapet dokter terbaik dengan fasilitas kesehatan paling canggih ya harus punya duit segepok. Jangan heran kalau yang bisa sekolah tinggi + pake fasilitasn kesehatan yang wah itu cuma orang cina (maaf bukan bermaksud rasis) yang notabene berduit, punya banyak perusahaan atau toko. lah kalo yang miskin? miskin ya miskin aja, bodoh ya bodoh aja. dana buat sekolah orang miskin ya paling segitu2 aja dikasi sama pemerintah. mati ya mati aja. mana pernah orang miskin dapet fasilitas kelas satu apalagi VIP di rumah sakit, hidiiih, ngarep!

Di negeri dengan mayoritas muslim terbesar di dunia ini, pornografi dan pornoaksi memang masih dianggap tabu. tapiiiii, ada tapi nya ya. batasan tabu nya itu nggak tabu2 banget sih sebenernya. lihat aja di TV, betapa banyak paha murah dipamerin, bukan hanya di TV malah, di jalanan juga sudah nemu paha kalau mau nyari, nggak perlu repot2. Pakaian minim itu sudah jadi trend mode. Nggak ngikuti mode dianggap nggak gaul. orang pakai gamis panjang lebar dibilang “ibuk2” karena nggak pernah tuh biasanya ada mbak2 atau anak muda yang pakai baju nggak stylish begitu. boro2 stylish, kelihatannya kayak kurungan ayam. apalagi kerudung lebar+panjang. bahhh….satu kata menurut masyarakat indonesia untuk orang2 berpakaian seperti itu –> teroris atau radikal. gile beneeeer masyarakat kita ini. oke lah sekarang hijab lagi ngetrend, tapiiii, yang ngtrend itu yang gimana coba? hijab plintir2 kayak sarang burung (malah sarang burung pun kalah), pakai jarum petul sana-sini (nggak takut ketusuk apa), rambut dibikin pentolan bakso segede kepalan tangan biar kelihatan bagus (bagus dari hongkong! yang ada kepalanya jadi kelihatan besar kayak kena tumor). pakai jilbab tipis2 nggak nutupin dada, pakai jilbab tapi bajunya seksi aduhai, lika liku lekuk tubuhnya ditampilkan kesana-kemari, mata laki2 masih bisa dengan nyaman menikmati tubuh2 yang cuma dibalut itu, apa bedanya sama telanjang kalo begitu? kata-kata saya pedes ya? hehe, afwan deh, kalo mau protes jangan sama saya ya, protes coba sama Allah kalau berani. Azab Allah itu lebih pedes dan lebih menyeramkan lho ketimbang kata-kata saya 

Di negeri dengan mayoritas muslim terbesar di dunia ini, memberantas peredaran narkoba dan penggunaanya itu bagaikan mimpi di siang bolong. Mustahil. orang-orang dipenjara aja masih bisa nyabu, dari mana coba mereka dapet? apa tidak ada pengawasan terhadap mereka? ada, pasti ada, tapi ya gimana ya. ntar kalau terlalu banyak ngomong masalah oknum pemerintah yang bekerja dibidang itu malah dibilang sok tahu, sok tempe. Apalagi di generasi muda. haduuuh, tinggal pergi aja ke diskotik atau club malam, pasti nemu lah barang haram itu. sangat gampang!

beginilah nasib Indonesia. Kalau diibaratkan makanan, Indonesia ini versi lengkapnya, versi 4 sehat 5 sempurna nya. Sudah jadi ladang subur untuk kemaksiatan. Beginilah nasib ummat Islam di Indonesia yang KATANYA sudah merdeka ini. Merdeka secara fisik sih iya kali ya, tapi merdeka secara mental? BELUM. kita masih dikendalikan kekuatan di luar sana yang mengobrak abrik tatanan kehidupan ummat agar semakin jauh dari unsur2 agama, semakin jauh dari syariat islam, semakin jauh dari Allah. dalam bidang pemerintahan apa lagi. coba lihat berapa banyak orang2 politik itu yang mengambil paham sekuler untuk dijadikan landasan berpikir, dan mereka dengan bangganya mengatakan “Jangan bawa-bawa agama ke ranah politik. Agama itu terlalu suci untuk dikotori oleh politik. Agama hanya berlaku di masjid2 saja” astaghfirullah….mau sampai kapan kita begini? Mau sampai kapan kita biarkan diri kita diperlakukan seperti ini? Sudah, nggak usah mikir pakai cara aneh2 lah. ganti segera sistem demokrasi saat ini dengan khilafah islamiyah. nggak usah dukung capres mana2. semuanya sama aja sekulernya. mau sampai kapan kita biarkan diri kita dipimpin oleh orang sekuler? buka mata dan pikiran selebar-lebarnya. permasalahan bangsa ini tidak akan selesai hanya dengan menggenati ‘orang’, apalagi jika orang itu tidak pernah dengan jelas menyatakan ingin menerapkan syariat islam di Indonesia. kembali lah pada Allah, kembalilah pada Allah, kembalilah pada Islam yang sempurna..

Because i choose to believe, and i insist to believe….

Karena Rasulullah pernah berjanji bahwa islam akan bangkit dalam suatu kepemimpinan khilafah di akhir zaman, semustahil apapun kabar ini dalam pandangan mata dan logika manusia, percayalah Rasulullah tak akan mungkin berbohong…

Because i choose to believe, and i insist to believe….

because I choose to believe | when there’s no way, I’ll make one…

sumber: facebook page ustadz felix siauw

01. mata itu terbatas, maka jangan dengannya engkau melihat | akal itu terbatas, maka jangan dengannya engkau berpikir

02. bila terbatas mata engkau percaya, maka surga hanya khayalan | bila terbatas akal engkau berpikir, maka kebangkitan Islam hanya angan

03. begitulah Rasullah dihina kafir-Quraisy saat kabarkan Isra-Mi’raj | karena mereka menilai cerita dengan standar mata dan logika akal

04. Rasulullah ditertawakan yahudi saat kabarkan takluknya Konstantinopel dan Roma | karena yahudi terbatas pada mata dan akal

05. berbeda dengan Abu Bakar | kenapa beliau digelari Ash-Shiddiq? | karena beliau selalu membenarkan Rasulullah

06. Abu Bakar benarkan Isra-Mi’raj yang mustahil bagi mata dan akal | hanya bisa dengan keyakinan akan kebenaran lisan Rasulullah

07. “Jika memang benar beliau mengatakannya, maka aku percaya” – Abu Bakar | jawab beliau melampai pandangan mata dan pandangan akal

08. bagi Abu Bakar | tidaklah penting suatu perkara bisa dibuktikan mata atau logika akal | yang penting ia terucap lisan Rasulullah

09. bukan “apa” yang disampaikan, tapi “siapa” yang menyampaikan kabar | itu yang penting bagi Abu Bakar | bila dari Rasul, tiada keraguan

10. pandangan Abu Bakar melebihi pandangan mata atau logika akal | ia mengajarkan pandangan tertinggi, yaitu berdasarkan dalil

11. tidak peduli fakta, abaikan realita | bila Rasulullah sudah berucap | realita dan fakta tidak penting samasekali

12. Ash-Shiddiq berarti gelar yang terpercaya, shahabat yang terdekat | disematkan pada Abu Bakar karena keyakinannya pada seTIAP lisan Rasul

13. kini tersisa bagi kita 2 pilihan | ikuti pandangan mata dan akal lalu abaikan Rasulullah | atau yakin pada Rasulullah dan abaikan selainnya

14. Rasulullah janjikan kebangkitan Islam | satu masa dimana dunia akan kembali dipimpin Khilafah yang menjamin penerapan Syariah

15. tiada peduli seberapa jauh penerapan Syariah-Khilafah dengan fakta dan realita | kami yakin Rasulullah mustahil berbohong

16. tiada peduli seberapa mustahil | kami yakin Islam akan bangkit | because I choose to believe, I insist to believe

17. because I choose to believe | when there’s no way, I’ll make one

bahkan pada zaman Rasulullah, pendirian daulah khilafah dianggap sebuah hal yang utopis

Sempatkanlah membaca ini, meski hati dipenuhi rasa anti terhadap penegakan khilafah, coba sempatkanlah utk membaca nya dan renungkan kembali isinya…

ternyata Rasulullah pun dulu menghadapi keadaan yang sama seperti sekarang, perjalanan beliau utk mendirikan daulah islam tidaklah mudah. Cita-cita dakwahnya terkesan utopis, tapi meski sulit dan tampak mustahil beliau tak pernah menyerah…

sumber: facebook page ustadz fahmi amhar

CARA MENJADIKAN SEBUAH NEGERI DAULAH KHILAFAH

Ini sebuah tulisan yang sangat singkat.
Mudah-mudahan untuk orang-orang sibuk zaman sekarang cukup tepat.
Bagi yang ingin mendalami segala dalil dan data yang akurat.
Silakan rujuk ke kitab-kitab fiqih, tarikh dan siyasi yang tidak “keramat”,
atau berdialog dengan pengemban dakwah yang sabar dan berbakat 

Pertama-tama, harus jelas dulu ya,
Bahwa Rasulullah memang tidak mendirikan Khilafah dari mula !!!
Tapi Rasulullah mendirikan Daulah Islam, itu fakta !
Yang dengannya masyarakat terlayani secara sempurna,
hukum-hukum syari’ah menjadi tegak secara nyata,
hakim, gubernur, tentara dan duta, semua memang ada,
untuk menjadikan dakwah Islam efektif ke seluruh dunia.
Jadi Rasulullah memang mendirikan negara, walaupun bersahaja.
Nah, Khilafah itu adalah sebutan negara itu setelah Rasul tiada.

Kedua, jadi yang perlu kita dalami adalah bagaimana sejarahnya.
Muhammad diangkat sebagai Rasul, itu tanpa campurtangan manusia.
Tetapi dakwah Rasul itu punya tahapan-tahapan yang sempurna,
yang semua menjadi hukum yang mengikat kita semua.

Awalnya Rasul membina pribadi-pribadi manusianya,
dimulai dari tauhid, dibina aqliyah dan nafsiyahnya,
diperkenalkan dengan ibadah dan ahlaq lewat teladan yang luar biasa,
satu per satu para assabiqunal awwalun, sahabat pioner, direkrutnya.

Sampai turun wahyu agar Rasul dakwah terbuka ke masyarakatnya,
berpesan agar manusia beriman dan tidak menyekutukanNya,
juga Rasul membawa ayat-ayat yang mencela perbuatan durhaka,
semacam membunuh anak-anak perempuan, berzina atau berdusta,
mengingkari tradisi Quraisy yang sekedar ikut-ikutan nenek moyangnya,
juga menohok tokoh-tokoh Jahiliyah, bahkan menyebut namanya !
Sejak itu terjadi konflik peradaban, Rasul dimusuhi kaumnya.
Meski begitu, tak pernah Rasul dengan kekerasan menghadapinya.

Pernah juga Rasul didatangi dan ditawari untuk berkuasa,
Orang-orang Quraisy itu lewat pamanda Abu Thalib memintanya,
Kalau Muhammad inginkan harta, mereka akan kumpulkan harta;
Kalau Muhammad inginkan wanita, mereka adakan kontes miss arabia,
lalu biarlah Muhammad memilih sendiri yang mana saja yang disukainya;
Kalau Muhammad itu sakit, mereka akan carikan tabib terhebat di dunia;
Kalau Muhammad ingin berkuasa, mereka akan jadikan raja;
Yang penting Muhammad berhenti mengolok-olok tradisi zamannya.

Apa jawab nabi kita?
Bahkan jika mereka meletakkan matahari di tangan kanan saya,
dan bulan di tangan kiri saya, agar berhenti ini dakwah saya,
lebih baik saya teruskan dakwah ini, atau saya binasa !!!
Begitu tegasnya !!!

Ketika tekanan demi tekanan semakin berat terhadap jama’ahnya,
Rasul kemudian mencari perlindungan dari orang-orang kuat yang ada,
yang bersedia masuk Islam, dan untuk melindungi cukup kekuatannya.
Ada tokoh-tokoh itu siap memberi perlindungan namun ada syaratnya,
Ada yang syaratnya: jangan bikin gara-gara dengan Persia!
Ada yang syaratnya: kalau kamu wafat, kami yang menggantikannya.
Ada juga syarat lainnya, tapi semua oleh Rasul ditolaknya.
Rasul ingin dukungan orang kuat tanpa syarat apapun juga.
Ah sepertinya utopia ya?

Tidak, karena ternyata suku Aus dan Khazraj dari Yatsrib dibuka hatinya.
Setelah sekelompok masuk Islam, lalu Mush’ab dikirim membinanya.
Di Yatsrib satu demi satu tokoh-tokoh kunci mendukungnya.
Lalu Mush’ab melaporkan, tak ada rumah kecuali Islam memasukinya.
Maka kemudian terjadilah bai’at Aqabah yang kedua.
Inilah momentum terbentuknya sebuah negara !
Muhammad diangkat menjadi Nabi itu tanpa campurtangan manusia, 
tetapi bai’at umat lah yang menjadikannya kepala negara.
Baiat adalah sebuah aqad, ketika orang-orang kuat siap membelanya,
agar orang yang dibai’at siap dengan Islam memerintahnya.

Maka kemudian Rasul Hijrah, datang ke Madinah sebagai penguasa.
Kaum Muhajirin dan kaum Anshar dipersaudarakannya.
Dengan Yahudi dan Nasrani dibuat Piagam yang mengatur hubungannya.
Baru saat itu Islam bisa diterapkan secara efektif seluruhnya.
Sejak itu kemudian Daulah Islam menghadapi kafir harbi dengan senjata.
Hingga akhirnya kemenangan diraih ketika Mekkah ditaklukkannya.
Tapi Rasul tidak berhenti, karena timur dan barat telah dijanjikanNya.
Tak untuk dijajah, tetapi untuk disampaikan nur dan rahmat pada mereka.
Itulah misi Negara Khilafah selanjutnya,
sekalipun sejarah menunjukkan pasang surutnya.

Tetapi hikmah tadi bisa kita runut, amat jelasnya.
Orang-orang kuat yang sekarang berkuasa, itu bisa berubah kapan saja.
Kalau pikiran mereka terbuka, dan nuraninya berbicara,
Dengan tiba-tiba mereka bisa ikhlas untuk Islam memberikan segalanya.
Kita hanya ditugaskan untuk berdakwah dengan hikmah pada mereka.
Selanjutnya biarlah Allah yang membuka hatinya.

Ini juga rahasia revolusi damai di mana saja.
Lihatlah bagaimana tahun 1991 adikuasa Russia mengganti ideologinya!
Lihatlah bagaimana Afrika Selatan yang apartheid diganti oleh Mandela!
Lihatlah juga, bagaimana 1998 Soeharto mengakhiri kekuasaannya!
Apakah pergantian itu dengan pemilu atau kudeta?
Tidak, tidak sama sekali saudara-saudara!
Pergantian itu ada karena mereka yang berkuasa berubah pikirannya!
Pertanyaannya bagaimana merubah pikiran mereka?

Mereka berubah pikiran karena orang yang tepat telah berbicara,
orang yang tepat yang mereka percaya, itu belum tentu kita,
tetapi dakwah kita akan memunculkan orang yang tepat di tengah mereka.
Dan itu mudah bagi Allah mengatur semuanya.
Allah akan mengubah nasib kita, selama kita mengerjakan bagian kita.